Sunday, March 19, 2017

Kenapa?

Menulis semula?

Thursday, August 8, 2013

clear!

now i know sapa yang sibukkk sangat nak kluar hari tuh....

orait!

alhamdulillah ya rahman.... :D

Monday, August 5, 2013

menggeletar....sayu..syahdu...

3 ogos - 12.30 pm,
sejuk meresap ke dalam diri,
sesampai di rumahku,
kaki tangan sejuk terasa seperti ais,
terus berkelubung dalam selimut...
menggeletar...
tiba-tiba,
ada satu bayang hitam menutupi bahagian kepala,
seperti awan mendung berarak...
mendung beberapa saat,
kemudian seperti dulu-dulu tilam katil termasuk seperti diduduki,
dalam hatiku hanya ALLAH yang tahu betapa berdebar...
berdoa-doa dalam hati memohon kepadaNYA mohon dilindungi...apakah yang bakal menggangguku ini pula...


lauttttttttttt!!!!!!!!!!!!!!!!!!!
ye laut datang menjengahku!
terus sayu syahdu tangis rindu...
laut datang menjengahku...
bahagia rasanya...

kemudian entah...
terus terlena...
bangun-bangun sejuk menggeletar lagi,
gagah bangun untuk solat zohor,
sejuk tidak terkata,
selesai zohor dengan telekung terus kubaluti lagi tubuh ini dengan selimut tebal pula,
masih...sejuk...menggeletar...

nah...terus demam....

oh laut...
sungguh alim lagak kau kini,
tinggi besar dewasa...
kita sebaya tapi jelas...engkau lebih kelihatan hebat dari dulu..
jauh perjalanan engkau dari mekah untuk menjengahku,
terubat kerinduan dan kesedihan,

terima kasih...laut..

aku menangis...
rasa rindu yang menebal entah datang dari mana,
aku menangis sayu,
hanyasanya kita berlainan alam...
jika tidak bawalah aku bersamamu...

oh laut...
sayu...syahdu...

mangsa dera?!


                 (gambar bahagian mata sahaja-sebenarnya kedua-dua belah mata dan dahi)

mangsa di syria?palestine?...bukan...mangsa deraan individu2 yang bongkak,penghasut,pendengki...
hanya Allah yang dapat membalasnya...
dalam kepayahan membawa diri keseorangan...aku dihentam bertubi-tubi..tanpa ada rasa kasih ikatan yang tiada putus?!?hubungan istimewa antara aku dan ibu difitnah mereka sesuka hati tanpa tahu betapa halusnya kasih dan sayang seorang anak bongsu kepada ibunya...
tiada berayah dan berlaki untuk membelaku...sewenangnya mereka memperlakukanku ketika aku dalam keberatan memikul yang didalam dan diluar diri..Allah yang Maha Tahu...patutkah?
bukan itu sahaja kata-kata hinaan yang terpendam kerana hasad dan berbaur hasutan agak-agak kedengaran begitu menyedihkan hati...
kenapa agak-agak?kerana aku sekejap ada sekejap tiada pada masa itu...
senang benar kata mereka untuk menyedarkan aku...persoalannya adakah aku sedar?
andai satu hari bini, laki dan anak-anak kalian berpayah melawan asakan dalaman dan luaran yang masuk bersilih ganti...adakah mereka akan dihentam bertubi-tubi sebegini juga?

demi menyara diri dengan kurniaNYA,
aku berdepan dengan rakan-rakan sekerja...murid-muridku yang beratus orang...
demi menjaga maruah keluarga aku menipu dalam bulan yang mulia ini...
lebam kerana terlanggar pintu kereta...ada ka?huhuhu
Ya Allah,
Ampuni dosaku ini,


Allahuakbar...ALLAH MAHA ADIL...




Monday, July 22, 2013

Dah agak dah...malam isnin rupanya...

dah agak dah perkara ini akan berlaku,
seminggu-dua ni berat satu badan...lesu...segalanya tidak dapat dilakukan...payah sungguh...
hanya mampu diam...tidur...
dalam kepayahan menguatkan diri,
berlaku jua,
DIA masih mahu menguji,
apabila diri amat lemah,
hilang segala kekuatan yang dibina...
dibulan yang mulia ini...syaithan dibelenggu...namun aku tahu siapa yang ada...
delete minda yang begitu...namun terjadi juga...hilang...melayang..terawang-awang...
cuba terus cuba menahan tidak membenarkan...namun entah...tiada tergambar..tiada tersusun huruf untuk dijadikan perkataan menjelaskan...
Allahuakbar!

ditumbuk, disepak, dihentam...
mata...dahi..
macam binatang diperlakukan dalam keadaan tidak mampu membalas...
hanya mampu mendabik dada...penuh aksi riak yang terpamer,
sedar tapi tiada daya...diri hanya agak-agak 65%...
dalam kepayahan itu apabila dapat 75% cuba keluar melarikan diri...menarik segala bayang-bayang yang cuba membatukan diri sedia untuk dihentam....dihina,
kebencian meruap-ruap,
ikatan anak dan ibu memanggil kembali...akur...
terlerai lagi dari badan...mata melilau...cuba tetapkan...nyata tinggal 30% sahaja...
letih...sakit...hanya mampu membiarkan diambil sepenuhnya atau mungkin aku hanya 5 %...
tiada daya lagi....

ayah yang membelaku telah kembali ke rahmatullah,
aku tiada berlaki yang dapat membela, menahan atau membalas kembali...sendirian..
tumbuk,sepak dan hentaman dari mereka yang sungguh alim itu...
ungkit, hina yang penuh kebencian dan dengki...nafsu semata membuak-buak...
memperlakukan diriku ini seperti binatang atau anak kecil yang tiada daya membalas...hanya ada 75%...melayang-layang....
tidak pernah sejentik pun hinggap ke atas anak-anak mereka malah tengking pun tak pernah...

pada ketika itu...
alangkah bagusnya andai mereka yang berada di tempatku atau orang kesayangan mereka menjadi aku...baru mereka tahu pertarungan dalaman yang maha hebat...hanya ALLAH yang tahu...

dia mengeluarkan teori-teorinya...kasihan...tunggu saat ALLAH memberikan praktikalnya kepada kamu atau keluarga kamu pula....bukan doa hanya bingkisan yang teraniaya...
dia mengungkit-ungkit kesusahan yang diusahakan untuk ku seperti kononnya tanggungjawab..nyata rupanya tiada keikhlasan...hanya tampak kebencian...kesombongan..penuh dengki...
mereka menghina-hina dengan penuh ujub dan riak diri...anak yang soleh dan solehah lagaknya...tapi di sebalik itu  apa sahaja yang tidak diadu oleh si ibu tentang mereka...
hanya diri yang hina ini tetap membela mereka dan keluarga mereka...menidakkan segala aduan...

walau apapun aku...mereka tiada hak untuk menghentam aku bertubi-tubi!
mentang-mentanglah aku tiada berayah tiada berlaki yang dapat menahan atau membela aku...
tiada rasa apa-apa...tiada nampak apa-apa...gelap sahaja...tahu-tahu bertubi-tubi...
entah...mana aku ketika itu...sepatutnya aku hentam semula!
Nah, kamu kamu kamu kamu kamu... tertawa-tawa ketika aku dihentam bertubi-tubi...suka!?!

nyata pepatah berkata adik-beradik semasa berada sahaja...
telah hilang segala kepercayaan
telah hilang segala macam pergantunganku kepada mereka...
luruh segalanya..

Ya Allah,
Hanya Engkau yang Maha Tahu pertarunganku...
Hanya Engkau yang Maha Tahu pengakhiranku...
hidupkan aku dalam iman, hidupkan aku dalam Islam,
matikan aku dalam iman,matikan aku dalam islam...
jadikan aku hamba yang sentiasa dalam rahmat dan rahimMU selamanya...
adakan sesiapa untuk sempurnakan jenazahku...aamiin Ya Allah...Ya Rahman..Ya Rahim..


Tuesday, April 30, 2013

Dimensi

hari ini....kita bertemu di satu persimpangan...
persimpangan yang pasti memisahkan kita selamanya...
hanya dengan beberapa dimensi yang berbeza telah kulawati duniamu..
hanya dengan beberapa dimensi yang berbeza telah kauhuni aku..
aku kenal kamu di atas penyamaranmu itu,
walau dimensimu telah kuterjah namun telah termaktub dariNYA bahawa takkan bisa manusia melihat kamu dalam bentuk asalmu...
dalam dimensi kamu aku lihat penyamaran kamu yang berbeza-beza,
ada yang kecil-kecil seperti ulat,
ada yang terbongkok-bongkok kerdil,
ada yang melata merangkak-rangkak tidak keruan,
ada yang bersisik merah dalam penyamaran berkaki,
bersisik seluruh anggota seperti kuda lagaknya,
ada yang bergerutu tampak wajah manusia yang kaupakai,
ada yang rambut panjang mengurai,
bertaring tajam bermata merah biji saga yang menyala,
ada yang tinggi gaban berjubah hitam,
ada yang sederhana berjubah berserban putih ,
ada yang kanak-kanak menari-nari dalam lembut alunan kain putih,
ada yang tampak melayu memakai kain pelikat,
ada yang hanya seperti tiang berkilau perak,
ada yang berlagak dewa hindu...hitam legam,
ada yang berlagak sami siam...buncit ranum,
ada yang berdesis...ular-ular hitam,
ada yang berkongkong...anjing hitam,
ada yang berterbangan...lalat-lalat yang dikenderai,
yang paling tidak dapat kulupa....yang sesak menyiksa diriku....
yang bersayap gagah mengepak menghuni ruang...menyesakkan nafas...menghimpit...

kamu kenal aku sejelas mungkin,
aku hanya manusia biasa,
hambaNYA yang sentiasa mengharap rahmah,rahim dan hidayahNYA,
saat aku lemah...kau jelmakan penyamaranmu,
saat aku kuat...kau getar..kau tarik...melemaskan...zahir bathinku,
saat aku kuat kau lari lintang-pukang menyesakkan aku...
menjatuhkan...mengilai...menggegarkan...memanaskan...

kini,
hari ini,
dalam munajatku padaMU Ya Lathif,
tiba aku dan kamu kamu kamu semua di satu persimpangan,
yang ditanam telah bisa dikorek...
yang tertanam telah bisa dicabut dari akar umbi,
yang mengalir telah dialir keluar,
cukup sampai di sini penghunian kamu,
dalam dimensi yang berbeza ini pulanglah kamu kepada kegilaan tuanmu...pulanglah kamu ke dimensi kamu,
kututup dimensi itu agar kita tidak ketemu lagi....

Ya Allah,
aku pasrah hanya padaMU,
Izinkan dimensi kami tidak bertembung lagi,
Izinkan segala yang tertanam terobek keluar walau sedalam apapun..

Ya Rahman,
Terima taubatku,
Pelihara diriku dalam hidayahMU,
Kasihani diriku agar dapat terus bertemuMU pada hari itu...

aamiin ya ghafur..

assalamualaika ya rasulullah s.a.w.
allahummashallia'ala saiyidina muhammad wa'ala alihi washahbihi wassalam...

Allahuakbar!

~aku bersifat aku~tanah~



Sunday, April 14, 2013

takkan sebati kerana takkanku izinkan...walau diri tidak terdaya...nyah kau!!!

yang dihantar kepada kamu itu telah tertanam dalam kamu...
hanya yang hantarnya sahaja boleh ambil keluar...
saka penyihir itu kini mahu bertuankan aku!
takkan aku izinkan walau sedetik!

aku tahu kamu tertanam dalam aku,

aku tahu ubatnya ialah mengeluarkan darah yang mengalir dalam ku ini...diganti dengan darah yang penuh zikrullah...

Ya Allah,
aku lemah,
aku cuba,
aku jatuh lagi...
berlubang-lubang...

mereka berjalan bersilih-ganti dalamku...
lepas satu-satu ibarat magnet yang menarik segalanya...

kamu ni ye....cantik,kamu ni pandai...ramai sungguh yang dengkikan kamu...
tempat duduk di tempat kerja kamu...ada yang mengganggu...
patutlah...telinga aku diketuk-ketuk...
kosong fikiranku...
minggu lepas aku tak masuk kelas...banyak kali
sesungguhnya Allah Maha Tahu dan Maha Pengasih kepadaku...
tiada tindakan terhadapku...tiada siapa yang tahu...murid-murid mencariku...kukhabarkan aku diarrhea...sepanjang kelas aku hanya duduk di toilet...aku lebih rela duduk di toilet daripada masuk ke kelas dan mengajar...aku jadi sangat berat...terhalang pandanganku untuk ke kelas...silau mataku...
aku terus berdoa..berzikir...walau dari pusat ke bawah mencarik-carik...menggegar-gegar badanku...benci...menyampah...marahhhhhhh....aku lemah...aku berhenti...hanya solat dihujung waktu...

apabila aku ingin khusyu' dalam solatku...getar seluruh jiwa, dari pusat hingga kakiku ditarik-tarik!
jahanammm!!!


Ya Rahman...apa dayaku...
Bantu aku...
Ya Rahman,
kuatkan iman dan taqwaku...
aku merayu hanya padaMU Ya Rahman...bantu aku...kasihani aku...
kupohon gangguan-gangguan ini tamat...
moga dapat aku khusyu' semula kepadaMU

kuatkan aku Ya Rahman...Ya Rahim...Ya Latif